Home Budidaya Ternak Budidaya Udang Windu

Budidaya Udang Windu

User Rating: / 7
PoorBest 
Budidaya Udang Windu - 4.4 out of 5 based on 7 votes

Pastikan anda Like UKM Kecil di Facebook untuk mendapat update inspirasi terbaru. Silahkan Login untuk merating artikel.

Budidaya Ternak
Written by Dody Tabrani   

Budidaya Udang Windu


Udang windu adalah jenis ikan konsumsi air payau, badan udang windu beruas berjumlah 13 (5 ruas kepala dan 8 ruas dada) dan seluruh tubuh ditutupi oleh kerangka luar yang disebut eksosketelon. Umumnya udang yang terdapat di pasaran sebagian besar terdiri dari udang laut. Hanya sebagian kecil saja yang terdiri dari udang air tawar hasil budidaya udang windu, terutama di daerah sekitar sungai besar dan rawa dekat pantai. Udang air tawar pada umumnya dimasukan dalam keluarga Palaemonidae, sehingga para ahli sering menyebutnya sebagai kelompok udang palaemonid. Udang laut terutama dari keluarga Penaeidae, yang dapat disebut udang penaeid oleh para ahli.


Udang windu adalah salah satu bahan makanan sumber protein hewani yang ber-mutu tinggi. Bagi Indonesia udang windu adalah primadona ekspor non migas. Permintaan konsumen dunia terhadap udang windu rata-rata naik 11,5% per tahun. Meskipun masih banyak kendala, tapi sampai saat ini negara produsen udang yang menjadi pesaing baru ekspor udang windu Indonesia terus bermunculan.

 

Manfaat Udang Windu

  1. Udang adalah bahan makanan yang mengandung protein tinggi, yaitu 21% dan rendah kolesterol sebab kandungan lemaknya hanya 0,2%. Kandungan vitaminnya dalam per 100 gr bahan adalah vitamin A 60 SI/100; dan vitamin B1 0,01 mg. Sedangkan kandungan mineral yang penting adalah zat kapur dan fosfor, masing-masing 136 mg dan 170 mg per 100 gr bahan.
  2. Udang dapat diolah dengan beberapa cara, seperti beku, kering, kaleng,terasi, krupuk, dll.
  3. Limbah pengolahan udang yang berupa jengger (daging di pangkal kepala) dapat dimanfaatkan untuk membuat pasta udang dan hidrolisat protein.
  4. Limbah yang berupa kepala dan kaki udang dapat dibuat tepung udang, sebagai sumber kolesterol bagi pakan udang budidaya.
  5. Limbah yang berupa kulit udang mengandung chitin 25% dan di negara maju sudah dapat dimanfaatkan dalam industri farmasi, kosmetik, bioteknologi, tekstil, kertas, pangan, dll.
  6. Chitosan yang terdapat dalam kepala udang dapat dimanfaatkan dalam industri kain, karena tahan api dan dapat menambah kekuatan zat pewarna dengan sifatnya yang tidak mudah larut dalam air.


Budidaya Udang windu sebetulnya tidak terlalu sulit, disamping budidaya udang windu ini juga sangat menjanjikan keuntungannya. Bika kita ingin memulai usaha Budidaya Udang Windu Air Tawar yang perlu diperhatikan tentunya lokasi budidayanya sendiri. Kita tidak boleh sembarang dalam memilih lokasi budidaya udang air tawar ini, karena nanti akan berdampak tidak maksimalnya budidaya udang kita. Untuk lokasi budidaya udang windu air tawar yang dianjurkan yaitu seperti berikut ini :

Persyaratan Lokasi Budidaya Udang Windu

1) Lokasi yang cocok untuk tambak udang adalah pada daerah sepanjang pantai (beberapa meter dari permukaan air laut) dengan suhu rata-rata 26-28 derajat C.
2) Tanah yang ideal untuk tambak udang adalah yang bertekstur liat atau liat berpasir, karena dapat menahan air. Tanah dengan tekstur ini mudah dipadatkan dan tidak pecah-pecah.
3) Tekstur tanah dasar terdiri dari lumpur liat berdebu atau lumpur berpasir, dengan kandungan pasir tidak lebih dari 20%. Tanah tidak boleh porous (ngrokos).
4) Jenis perairan yang dikehendaki oleh udang adalah air payau atau air tawar tergantung jenis udang yang dipelihara. Daerah yang paling cocok untuk pertambakan adalah daerah pasang surut dengan fluktuasi pasang surut 2-3
meter.
5) Parameter fisik: suhu/temperatur=26-30 derajat C; kadar garam/salinitas=0-35 permil dan optimal=10-30 permil; kecerahan air=25-30 cm (diukur dengan secchi disk)
6) Parameter kimia: pH=7,5-8,5; DO=4-8 mg/liter; Amonia (NH3) < 0,1 mg/liter; H2S< 0,1 mg/liter; Nitrat (NO3-)=200 mg/liter; Nitrit (NO3-)=0,5 mg/liter; Mercuri (Hg)=0-0,002 mg/liter; Tembaga (Cu)=0-0,02 mg/liter; Seng (Zn)=0-
0,02 mg/liter; Krom Heksavalen (Cr)=0-0,05 mg/liter; Kadmiun (Cd)=0-0,01 mg/liter; Timbal (Pb)=0-0,03 mg/liter; Arsen (Ar)=0-1 mg/liter; Selenium (Se)=0-0,05 mg/liter; Sianida (CN)=0-0,02 mg/liter; Sulfida (S)=0-0,002 mg/liter; Flourida (F)=0-1,5 mg/liter; dan Klorin bebas (Cl2)=0-0,003 mg/liter

Bagi yang ingin mengetahui detail cara budidaya udang windu silahkan download di BUDIDAYA UDANG WINDU

Analisis Usaha Budidaya Udang Windu

Perkiraan analisis usaha pembesaran Udang Galah di Desa Tangkil Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor. Selama 2 musim (1 tahun) pada tahun 1999 adalah sebagai berikut:
1) Biaya Produksi
a Lahan
- Sewa lahan 2 tahun Rp. 3.200.000,-
- Pengolahan lahan Rp. 125.000,-
b. Bibit
- Benur 60.000 ekor Rp. 16,- Rp. 960.000,-
c. Pakan
- UG 801 86,40 kg @ Rp 2.600,- Rp. 224.460,-
- UG 802 590,40 Kg Rp. 2.400,- Rp. 1.416.960,-
- UG 803 1.882,57 kg Rp. 2.300,- Rp. 4.329.900,-
d. Obat-obatan dan pupuk
- BCK 4 liter @ Rp. 12.500,- Rp 50.000,-
- Sanponin 40 kg @ Rp 1500,- Rp. 60.000,-
- Urea 10 kg @ Rp 2000,- Rp. 20.000,-
- KCL 10 kg @ Rp 2.500,- RP. 25.000,-
- Pupuk kandang 20 kg @ Rp 500,- Rp. 10.000,-
- Kapur 100 kg @ Rp. 1000,- Rp. 100.000,-
e. Alat
- Timbangan 1 Unit @ Rp. 100.000,- Rp. 100.000,-
- pH Pen 1 Unit @ Rp. 50.000,- Rp. 50.000,-
- Jala/Jaring 2 Unit @ Rp. 25000,- Rp. 50.000,-
- Cangkul 3 Unit @ Rp. 6.000,- Rp. 18.000,-
- Skoop 1 Unit @ Rp. 6.000,- Rp. 6.000,-
- Serok 3 Unit @ Rp. 4.500,- Rp. 13.500,-
- Plastik 20 meter @ Rp. 2.000,- Rp. 40.000,-
- Saringan 10 meter @ Rp. 2.500,- Rp. 25.000,-
- Ember Plastik 3 unit @ Rp. 5.000,- Rp. 15.000,-
- Keranjang 5 unit @ Rp. 5.500,- Rp. 16.500,-
f. Tenaga kerja
- Tenaga Tetap 12 MM @ Rp 250.000,- Rp. 1.500.000,-
- Tenaga Tak Tetap 10 OH @ Rp 8.000,00 Rp. 80.000,-
g. Lain-lain
- Rekening Listrik 6 bulan @ Rp 15.000,- Rp. 90.000,-
- Transportasi Rp. 20.000,-
h. Biaya tak terduga 10% Rp. 1.254.532,-
Jumlah biaya produksi Rp 12.545.320,-
2) Pendapatan 2 musim/th:1912,3 kg @ Rp 19.000,- Rp.34.463.700,-
3) Keuntungan per tahun/2 musim Rp.21.918.380,-
Keuntungan per musim (6 bulan) Rp. 4.686.530,-
4) Parameter kelayakan
a. B/C ratio per musim 1,37
b. Atas dasar Unit :BEP = FC/P-V 206,4 kg
c. Atas dasar Sales : BEP = FC/1-(VC/R) Rp 3.688.540,-
10.2.Gambaran Peluang Agribisnis
Sampai saat ini udang merupakan komoditi budidaya yang mempunyai prospek cukup baik, baik untuk komsumsi dalam negeri maupun komsumsi luar negeri. Hal ini ditunjukkan dengan meningkatnya permintaan ekspor untuk udang.


11. DAFTAR PUSTAKA
1) Brahmono. 1994. Limbah Udang Untuk Pembuatan Tepung. Dalam Kumpulan Kliping Udang II. Trubus.
2) Darmono. 1991. Budidaya Udang Penaeus . Kanisius. Yogyakarta.
3) Hanadi, S. 1992. Pengolahan Udang Beku. Karya Anda. Surabaya.
4) Heruwati, E.S. dan Rahayu, S. 1994. Penanganan dan Pengelolaan Pasca Panen Udang unutuk Meningkatkan Mutu dan Mendapatkan Nilai Tambah. Dalam Kumpulan Kliping Udang II. Trubus.
5) Mudjiman, A. 1987. Budidaya Udang Galah. Penebar Swadaya. Jakarta.
6) __________ . 1988. Budidaya Udang Windu. Penebar Swadaya. Jakarta.
7) __________ . 1994. Udang yang Bikin Sehat. Dalam Kumpulan Kliping Udang II. Trubus.
8) Murtidjo, B.A. 1992. Budidaya Udang Windu Sistem Monokultur. Kanisius. Yogyakarta.
9) Purnomo. 1994. Limbah Udang Potensial untuk Industri. Dalam Kumpulan Kliping Udang II. Trubus.
10) Suyanto, S.R. dan Mudjiman, A. 1999. Budidaya Udang Windu. Penebar Swadaya. Jakarta.
12. KONTAK HUBUNGAN
Proyek Pengembangan Ekonomi Masyarakat Pedesaan – BAPPENAS;
Jl.Sunda Kelapa No. 7 Jakarta, Tel. 021 390 9829 , Fax. 021 390 9829
Jakarta, Maret 2000
Sumber : Proyek Pengembangan Ekonomi Masyarakat Pedesaan, Bappenas Budidaya udang windu
Editor : Kemal Prihatman


Silahkan di share atau like ke social media di bawah ini supaya lebih banyak lagi yang mendapat manfaat. Copy artikel harus memberikan live link ke sumber artikel

 

Akses ditolak!
Silahkan Login atau Register Untuk berkomentar!

Joomla templates by a4joomla